Selasa, 15 Oktober 2019
Just another WordPress site
APAKAH BUNGA BANK ITU RIBA?

Ini adalah pertanyaan yang tidak ada hentinya menjadi perdebatan bagi umat Islam sejak dulu sampai sekarang. Meski sudah dibahas berjilid-jilid tapi jawabannya terbagi dua. Ada ulama yang menyatakan bahwa bunga bank itu RIBA dan ada ulama yang menyatakan bahwa bunga bank itu BUKAN RIBA. MUI sendiri menyatakan bahwa bunga bank itu riba. Mufti Taqi Usmani dari Pakistan, Syeh Wahbah Al-Zuhaili juga menyatakan riba. Tapi para ulama Mesir yang tergabung dalam Majma’ AlBuhuts Islamiyah (MBI), Mufti Nasr Farid Wasil dari Mesir, Sayid Thantawi (Grand Syekh Al-Azhar), mengatakan bunga bank itu BUKAN RIBA. Jadi silakan pilih mau ikut pendapat siapa. Saya sendiri ikut yang menyatakan bahwa bunga bank itu bukan riba, baik itu perbankan syariah mau pun yang perbankan konvensional.

Jadi jika Anda ikut yang menganggap bunga bank itu riba, sedangkan riba itu haram, maka konsekuensinya SEMUA konsekuensi dari praktik perbankan adalah haram bagi Anda, termasuk bekerja di bank. Waduuh…! Jadi bagaimana dong dengan umat Islam di Indonesia kalau praktek perbankan diharamkan semua? Mateklah dikau… Bukankah uang yang kita pakai sehari-hari itu diterbitkan oleh perbankan dan perbankan tersebut juga menggunakan skema bunga yang dianggap riba. Padahal katanya dosa riba itu lebih besar daripada zina. Ada hadist yang mengatakan bahwa satu dirham riba lebih besar dosanya daripada perbuatan zina sebanyak 36 kali (iku nek nggawe dirham, embuh maneh nek nggawe dirman). Hadist yang lebih ‘seram’ menyatakan bahwa riba memiliki 72 pintu. Yang paling rendah itu seperti menzinai ibu kandung. Hanthiik…! Kok cek sangare sih…?! Untungnya hadist-hadist ini sudah dibahas oleh Gus Nadir dalam bukunya “Saring Sebelum Sharing” dan kesimpulannya hadist-hadist tersebut bermasalah. Dari segi sanad hadist seputar ini dianggap lemah dan batil. Lengkapnya pembahasan Gus Nadir sila dibaca sendiri di bukunya di halaman 202 s/d 205.

Baca juga:  KARYA EMAS GURU BERPRESTASI NASIONAL

 

Lalu gimana dong umat Islam kalau dibilang sistem perbankan itu haram sedangkan kita gak bisa hidup tanpa menggunakan sistem perbankan. Emang ente gak mau dibayar pakai uang dan mau dibayar pakai emas aja? Toh kalau mau belanja emasnya mesti dijual juga dan kita terima uang juga akhirnya. Gak usah kuatir. Umat Islam sudah mulai cerdas. Bagaimana pun kita tidak bisa hidup di zaman modern ini tanpa berurusan dengan perbankan. Oleh sebab itu jika MUI menganggap bunga bank itu riba sedangkan riba itu haram maka perlu ada sistem perbankan yang syar’i yang tidak menggunakan bunga bank. Karena tidak ada bunga dalam perbankan syariah maka tidak ada riba. Selesai urusan…! J Bukan umat Islam kalau gak cerdas mencari jalan keluar. Makanya Jokowi milih Kyai Haji Ma’ruf Amin jadi wakilnya lha wong Kyai Ma’ruf itu dulunya Komite Ahli Pengembangan Bank Syariah Bank Indonesia dan bahkan pernah jadi Ketua Harian Dewan Syariah Nasional MUI. Kalau beliau jadi wapres nanti mungkin beliau akan fokus mengembangkan perbankan syariah ini supaya hati umat Islam yang takut kena riba perbankan konvensional menjadi ayem tentrem marem tur legawa.

Karena tidak ada praktik riba dalam perbankan syariah yang diciptakan oleh umat Islam ini maka tentu saja tidak ada riba yang diharamkan tersebut. Dari perspektif syariah Islam, strategi ini didasarkan pada kaidah fiqh bahwa segala bentuk muamalah pada dasarnya adalah dibolehkan kecuali yang jelas dilarang oleh syariah. Hal-hal yang dinilai dilarang di bank konvensional seperti riba, spekulasi, dan gharar ditiadakan dan digantikan dengan akad baru. Di sisi lain, investasi di bank syariah dikoreksi dan diseleksi hanya pada sektor-sektor yang dihalalkan. Jadi tidak akan ada bisnis yang tidak syar’i yang akan mendapatkan pembiayaan dari perbankan syariah. Apa saja bisnis yang tidak syar’i itu? Umpamanya buka bar yang menjual minuman keras, buka warung babi panggang Karo, pertunjukan striptease, dan lain semacamnya. Bisnis macam itu diharamkan dalam perbankan syariah. Lho, kenapa yang enak-enak dan asyik-asyik itu diharamkan? Ini jawaban dari Rhoma Irama

Baca juga:  TIDAK SEMUDAH ITU, LANYALLO…!

Kenapa semua yang enak-enak itu diharamkan

Kenapa semua yang asyik-asyik itu yang dilarang

Ah-ah-ah-ah-ah-ah-a-a-ah Itulah perangkap syetan…

 

Bagaimana caranya menghindari bunga yang riba di perbankan syariah? Perbankan syariah tidak menggunakan sistem bunga tapi menggunakan system bagi hasil atau nisbah. Lho, apa bedanya dengan perbankan konvensional? Kalau mau tahu banget ya silakan baca ini. https://www.cermati.com/artikel/mengenal-istilah-bagi-hasil-nisbah-perbankan-syariah

Bukankah bagi hasil atau nisbah itu sebenarnya sama saja dengan bunga dan dalam prakteknya malah bunganya bisa lebih besar daripada perbankan konvensional? Kalau pingin tahu banget ya silakan baca https://finance.detik.com/moneter/d-3893353/kok-bisa-bunga-di-bank-syariah-lebih-tinggi-ini-penjelasannya

 

Saya sendiri karena ikut ‘mazhab’ bunga bank itu bukan riba dan konsekuensinya tidak haram maka tentu saja tidak peduli apakah menggunakan bank konvensional atau syariah. Prinsip saya adalah kalau nabung bunganya kudu gede sedangkan kalau pinjam bunganya kudu kecil. Enak toh…!

Saya punya beberapa rekening bank tapi tidak ada yang ikut perbankan syariah karena ribanya, eh, bagi hasilnya, lebih kecil daripada perbankan konvensional. Beberapa waktu yang lalu lembaga pendidikan saya pinjam sama perbankan syariah tapi kami pindahkan ke Bank Maspion.  Kata teman saya kami ini sekuler. Dulu ikut perbankan syariah sekarang pindah ke bank milik aseng. Aseng gundulmu…! Alim Markus pemilik Bank Maspion iku arek Suroboyo. Dulu pernah jadi anggota Dewan Pemulihan Ekonomi Nasional di zaman Presiden Gus Dur dan juga Wakil Ketua Kamar Dagang Industri daerah Jawa Timur. Tapi itu bukan alasan kami menggunakan jasa Bank Maspion. Kami pindah karena ditawari oleh Bank Maspion skema yang lebih menguntungkan. Lagipula saya terpengaruh oleh teman-teman di yayasan yang bilang bahwa uang itu memang punya kebangsaan tapi tidak beragama. Jadi meski pun asalnya dari negara Israel atau negara paling sekuler di dunia tetap tidak bisa disebut ‘kafir’ dan biar pun berkumpul dengan uang-uang di perbankan syariah tetap tidak akan menjadi ‘ muslim’. Pancen cerdas kok kanca-kancaku iki…

Baca juga:  APAKAH TUHAN HENDAK MEMBERKAHI INDONESIA (ATAU SEBALIKNYA INGIN MENGHANCURKANNYA)?

 

Bagaimana dengan Anda? Anda ikut pendapat yang mana? Kalau Anda menganggap semua sistem perbankan itu haram karena menggunakan sistem riba maka sebaiknya Anda jangan pakai uang dalam kehidupan sehari-hari . Urip ning alas ae… Uang itu adalah sistem yang diciptakan oleh perbankan dan semua perbankan memakai praktik bunga dalam prakteknya. Memang sih perbankan di LN itu tidak pakai bunga. “We don’t use flower here. We use interest, “ demikian kata mereka. Tak ada bank yang tidak pakai bunga, meski bank di Saudi Arabia sana. Saya cek di Google interest ratenya per hari ini adalah 3%. Sedangkan Brunei Islamic Bank sebesar 5,5%

 

Jika Anda ingin aman dan merasa syar’i maka ikut MUI saja. MUI telah bekerja sama dengan Dewan Syariah Nasional untuk mengembangkan perbankan syariah dengan visi ‘Memasyarakatkan ekonomi syariah dan mensyariahkan ekonomi masyarakat.’ Gunakan saja produk dan layanan perbankan syariah. Apakah dijamin bebas dari keharaman? Ya tanya ke MUI sanalah… Soalnya MUI ternyata memperbolehkan bank syariah memakai dana nonhalal untuk kemaslahatan umat. Haah…! Apa alasannya…?! Iki lho wocoen.  https://www.cnnindonesia.com/ekonomi/20181108205907-78-345133/mui-tegaskan-bank-syariah-boleh-gunakan-dana-tak-halal

 

Pokoknya kalau masih ada umat Islam yang ngotot tidak mau menggunakan sistem perbankan dalam kehidupan mereka, tolong mereka dibayar gedang saja satu tundun. J

Surabaya, 29 Maret 2019

 

 

 

Salam

Satria Dharma
https://satriadharma.com/

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *