Minggu, 27 September 2020
Just another WordPress site
KITA SUDAH MERDEKA, APA PUN KATA PARA PECUNDANG…

Pagi-pagi saya sudah dapat posting yang bertanya apakah kita sudah merdeka jika perusahaan-perusahaan tambang dikuasai oleh perusahaan asing seperti Freeport, Chevron, Shell, dll. Katanya yang kita kuasai hanyalah Tarik Tambang.

Mungkin posting ini maunya sekedar gurauan. Tapi saya melihat ada kesalahan entah disengaja atau tidak di balik posting gurauan tersebut. Dan ini serius…

Pernyataan bahwa perusahaan tambang kita dikuasai SEPENUHNYA oleh asing adalah SALAH dan bisa jadi kampanye atau tuduhan yg menyesatkan. Perusahaan asing tersebut TIDAK MENGUASAI SEPENUHNYA tambang-tambang tersebut karena pemerintah juga memiliki bagian saham dan pemerintahlah yang MENENTUKAN kebijakan atas tambang-tambang tersebut.

Mengapa harus ada perusahaan asing? Itu semua terjadi karena Indonesia sementara ini memang TIDAK MAMPU mengelola sendiri kekayaan tambangnya. Jika para investor itu tidak membantu Indonesia dalam mengelolanya maka tambang-tambang tersebut tidak akan pernah ada dan hanya merupakan potensi saja. Indonesia tidak akan bisa membangun karena tidak dapat dana pembagian keuntungan dari pengelolaan tambang-tambang tersebut. Akan terjadi pengangguran yang masif jika tidak ada perusahaan asing yang membuka usaha di Indonesia. Beberapa daerah yang bergantung pada usaha pertambangan yang dikelola perusahaan asing bahkan akan langsung kolaps jika ditinggalkan begitu saja. Dalam hal ini perusahaan asing tersebut SANGAT MEMBANTU negara kita.

Jadi jangan memusuhi perusahaan asing tersebut tapi mari kita upayakan agar kepemilikan Indonesia menjadi lebih besar dan keuntungannya tidak dikorupsi oleh para birokrat kita sendiri. Mari kita berpikir lurus dan benar agar tidak jadi corong kampanye kebencian dan kemarahan orang dan pihak tertentu pada pemerintah dan negara. Mari berpikir utk kemajuan bangsa dan negara.

Tahun 1990-1996 saya bekerja di PT Badak NGL Co, perusahaan gas alam cair milik patungan Pertamina dan perusahaan asing. Pada awalnya perusahaan ini hampir sepenuhnya dikuasaai oleh perusahaan asing karena mereka yg memiliki modal dan teknologinya. Indonesia sama sekali tidak memiliki modal dan pengetahuan dalam mengelola tambang gas cair. Dan masuklah perusahaan asing dengan modal dan pengetahuannya.

Baca juga:  HANUM SI CALON MAYYIT

Ada ratusan karyawan asing yg bekerja di perusahaan tsb baik yg bujang mau pun yg sdh berkeluarga. Itu sebabnya perlu didirikan sekolah internasional bagi anak-anak ekspatriat yang jumlah siswanya waktu itu seratus siswa lebih. Saya mengajar di sekolah tsb selama 6 tahun. Berkat kecerdikan bangsa kita maka perusahaan ini semakin tahun semakin besar dan dikuasai oleh Pertamina. Kelas yg saya ajar semakin lama semakin sedikit siswanya karena orang asingnya juga dikurangi. Terakhir kali saya mengajar siswanya tinggal belasan orang dan kini sekolah itu sdh tutup karena orang asingnya tinggal beberapa gelintir saja.

Apa artinya? Ini artinya Indonesia TIDAK SEBODOH yang dikampanyekan oleh orang-orang yg tidak paham selama ini. Kita BISA menguasai perusahaan asing tersebut secara bertahap sesuai dengan kemampuan kita yg terus berkembang.

Pertanyaannya adalah: Apa peran yg akan kita mainkan dalam situasi ini? Satu hal yg saya usulkan adalah agar kita tidak larut dalam kendang permainan para pecundang yg akan selalu meniup-niupkan kekecewaan, kemarahan, ketidakpuasan, dan agenda pribadi mereka. Kita harus berpikir besar, yaitu berpikir utk kepentingan bangsa. Kita adalah bangsa yg MERDEKA dan akan berpikir, bersikap, dan bertindak MERDEKA!

Selamat mengisi kemerdekaan dengan kerja nyata terbaik yang bisa kita berikan…!

18 Agustus 2016

Salam
Satria Dharma
https://satriadharma.com/

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *