Juni 28, 2022

0 thoughts on “Oleh-oleh dari Serawak

  1. assalamualaikum pak. kisah bapak mengenai dunia pendidikan di MAlaysia membuat saya terkagum-kagum,dan berdoa semoga saya punya rejeki cukup untuk membiayai anak saya untuk bersekolah diMAlaysia.sebelumnya saya perkenalkan diri saya, saya rikha hapsari S.Psi.Saya adalah seorang guru PG/TK islam dibalikpapan. PG TK islam plus Al Farohi yang beralamat di komp PGRI blok D belakang SMKN 3 Balikpapan. Sekolah ini baru berdiri sekitar 5bulan. Sekolah ini dibentuk untuk membantu warga Balikpapan yang nggak bisa nyekolahkan anaknya di PG/ TKislam karena kendala biaya.tau nggak pak, SPP perbulannya cuma 60 ribu. kaget nggak pak ? kalau dibandingkan sama spp sekolah istiqomah, jauh banget ya pak. 1 murid istiqomah bisa biayain banyak murid di TK tempat saya. makanya waktu disekolah saya cerita ke guru lain kalau istiqomah mau impor guru bahasa inggris dari malaysia, kami cuma geleng-geleng kepala.dan berandai-andai.coba biayanya itu buat bantu bayar spp beberapa anak asuh disekolah kami. Ato nambah gaji gurunya yang cuma 170 ribu sebulan. kan bisa mencerdaskan lebih banyak anak balikpapan.he he, jangan tersinggung ya pak, ini cuma berandai-andai.udah dulu ya pak. wassalamualaikum…

  2. assalmuassalcium … neng tania tombela

    kapan neh mau jalan-jalan ke eropah study banding holocaust
    pasti lebih seru kan neng

  3. Memang Malaysia gila banget dalam masalah pendidikan, waktu gue sekolah di UK, banyak sekali teman2 Malaysia yg dapet beasiswa ke sana, kata mereka gampang dapet beasiswa ke UK,baru jadi dosen juga langsung berangkat.

    I mean fuck! gue aja kalo nggak dapet beasiswa dari Uni Eropa gak bakal skul di UK!

  4. Semoga sepulangnya dari sekolah di UK Bung Adhi benar-benar bisa berguna bagi bangsa dan negara! 🙂
    Salam
    Satria

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.