Senin, 10 Desember 2018
Just another WordPress site
PENASARAN

“Sungguh mati aku penasaran…” demikian Rhoma Irama memulai sebuah lagunya “Penasaran” yang dirilis pada tahun 1974. Pada tahun itu sebagian besar kalian tentulah masih kecebong. Kalau sekarang ada di antara kalian yang jadi kampret maka itu tentulah karena salah pergaulan. J Tapi lagu inilah yang membuat Ahmad Rizali, salah seorang konco kay pang saya, tergila-gila pada Ani (yang sebetulnya adalah nama samaran dari Enny Arrow).

Tapi saya tidak akan cerita tentang Rhoma Irama atau pun pendukungnya. Saya akan cerita betapa penasarannya umat Islam yang ada di Indonesia oleh kejadian belakangan ini, yaitu ditahannya Habibana Rizieq Syihab oleh aparat keamanan Saudi Arabia. HRS ditahan sehari semalam oleh aparat keamanan Arab Saudi gara-gara sebuah BENDERA BERWARNA HITAM you know what. Apa sebab…?! Rupanya ada KHILAF TINGKAT DEWA yang terjadi antara umat Islam Indonesia dengan pemerintah Arab Saudi. Apa khilafnya…?! Ternyata bendera hitam tersebut yang di Indonesia disebut sebagai ‘Bendera Tauhid’ ternyata di Arab Saudi dianggap sebagai lambangnya organisasi teroris. Astagfirullah haladzim…! Aparat keamanan Saudi iki gak iso moco tah…?! Bagaimana mungkin bisa terjadi perbedaan persepsi yang begitu dalam dan curam di antara kami sesama umat Islam yang syahadatnya sama ini…?! Ada apakah gerangan…?!

Kalau soal perbedaan ada yang qunut ada yang tidak itu okelah. Ada yang mulai dengan ‘Bismillah’ waktu salat membaca Alfatekah, eh, AlFatihah dan ada yang tidak itu juga biasa. Ada yang suka qasidahan dan ada yang suka metal rock itu juga biasa. Lha wong Kuasa Hukum HRS yang bernama Kapitra Ampera yang pernah tampil di TV pakai baju kaftan, dan baru-baru ini Yusril Ihza Mahendra, sekarang ikut angka 01 saja kita biasa saja kok. Kan cuma geser satu angka. Tapi ini adalah ‘The Mother of Khilaf’ alias khilaf di atas khilaf. Bagaimana mungkin kain hitam bertuliskan syahadat yang di Indonesia kita sebut sebagai ‘bendera tauhid’ dan bahkan kita adakan demo besar-besaran untuk membelanya justru di Arab Saudi dianggap ‘lambang teroris’…?! Anda muslim…?! Waras tah awakmu iku…?!

Baca juga:  PENGANUT KEPERCAYAAN SEJATI

Kalau yang ngomong itu pemerintah Amerika Serikat, Rusia, China, Ostrali, Londo, dan bolo-bolonya yang gak paham soal kalimat syahadat ya okelah. Tapi ini kan Arab Saudi yang merupakan biangnya Islam, tanah kelahiran Nabi Muhammad, asalnya para khalifah dan para dinasti kerajaan Islam, serta tempat kita umat Islam berhaji. Mosok mereka justru tidak paham apa itu ‘bendera tauhid’ dan bahkan mengatakan bendera hitam sakral itu sebagai ‘lambang teroris’…! Ojok guyon nemen-nemen opo’o, rek…! Iki masalah akidah, rek. Serius pol…!

Oleh sebab itu saya mengusulkan agar sengketa persepsi soal bendera hitam bertuliskan kalimat syahadat tersebut diklirkan dengan pemerintah Arab Saudi. Jangan ditunda-tunda… Kita harus mengirim utusan ke Arab Saudi untuk membahas perbedaan persepsi yang terlalu jauh ini. Kita harus sampaikan pesan bahwa ‘Jangan ada khilaf di antara kita’ kepada pemerintah Arab Saudi. Ayok podo dibahas dengan serius secara seksama dan dalam waktu sesingkat-singkatnya. Sakjane iki ‘bendera tauhid’ opo ‘Lambang Teroris’. Wis ngono ae…

Jika mengirimkan tim saya mengusulkan agar kita menyertakan Ustad Felix Siauw sebagai salah satu anggota. Mualaf ganteng ini jelas mumpuni menjelaskan soal ‘Ar-Raya dan Al-Liwa’ secara fasih. Beliau itu bukan hanya bagus tajwidnya, nahu dan shorof, menguasai Alquran dan Hadist, tapi juga sekaligus hapal Pancasila dan mungkin lagu Indonesia Raya yang 3 Stanza (saya aja gak hapal). Jangan lupa bawakan hadiah untuk Raja Salman paling tidak ya kain batik lengkap dengan blangkon dan surjannya. Insya Allah kalau hatinya Raja Salman sudah kita luluhkan maka soal aparat keamanannya itu masalah kecil saja. Sing penting ojok ngirim banser. Banser itu nek sholawatan pancen kenceng suarane tapi kalau diajak bicara bahasa Arab jelas akan blangkemen.

Baca juga:  YANG SALAH PEMERINTAH… (SUDAH JELAS)

Untuk membentuk tim ini mungkin butuh biaya. Oleh sebab itu saya akan minta urunan teman-teman khususon Mas Unggul yang selalu bergairah membahas politik di tanah air ini. Wis ojok kakehan teori awakmu, Cak. Nek nyumbang ndang nyumbang.

Beres yo, Cak…!

Salam
Satria Dharma
https://satriadharma.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *