Rabu, 15 Nopember 2018
Just another WordPress site
UMAT YANG TIDAK BELAJAR DARI SEJARAH

Umat Islam memang tidak pernah mau belajar dari sejarah, meski pun itu dari sejarahnya sendiri. Mereka terus menerus terjebak dalam kesalahan yang sama dan dengan bebalnya mengira mereka sedang memperjuangkan kebenaran agama mereka. Sungguh menyedihkan. 🙁

Kasus pembakaran bendera HTI oleh Banser kemarin jelas-jelas menunjukkan betapa mudahnya umat Islam, tidak terkecuali beberapa ulama di MUI, terjebak dalam politisasi simbol-simbol agama. Mereka dengan penuh kemarahan mengutuk Banser yang membakar bendera HTI yang mereka bela sebagai Bendera Rasulullah, Bendera Tauhid, Bendera Umat Islam. Padahal kalau mereka tidak terbawa emosi dan mau membaca sedikit penjelasan dari banyak ulama yang benar-benar paham maka mereka akan sadar bahwa mereka memang sedang dikecoh dengan politisasi simbol agama.

Yang mengherankan saya adalah beberapa ulama, bahkan anggota MUI, yang juga terjebak dengan permainan sandiwara ala ‘Pasukan Pemberontak Muawiyah’ yang dilakukan pada Khalifah Ali bin Abi Thalib. Apakah mereka tidak pernah membaca kisah politisasi Alquran sebagai simbol agama yang pernah dilakukan oleh Muawiyah bin Abu Sofyan dan pasukannya pada Perang Shiffin? Pada sebuah peperangan di mana mereka, sebagai pasukan pemberontak terhadap kekuasaan Khalifah Ali bin Abi Thalib, sudah nyaris kalah. Mereka sudah hampir dikalahkan oleh pasukan Khalifah Ali bin Abi Thalib. Tapi lalu muncul siasat licik mereka untuk mengecoh Sahabat Ali bin Abi Thalib dg mengangkat Alquran diujung tombak mereka untuk mengajak berdamai. Karena terdesak pasukan Ali bin Abi Thalib, Gubernur Syam (Suriah) Muawiyah bin Abu Sufyan meminta salah satu pasukan perangnya untuk menaruh mushaf al-Quran di ujung tombak. Ketika pasukan Muawiyah mengangkat mushaf setinggi-tingginya, pasukan Ali mulai terbelah sikapnya. Umat Islam tentu sangat menghormati mushaf Alquran. Sebagian ada yang ingin menghentikan perang karena tidak ingin ‘memerangi’ Alquran, sebagian lagi ingin terus berperang karena mereka menduga mengangkat mushaf itu hanya akal-akalan Muawiyah agar tidak “dihabisi” pasukan Ali. PasukanAli bin Abi Thalib akhirnya benar-benar pecah. Dan selanjutnya adalah sejarah getir di mana Khalifah Ali bin Abi Thalib ditipu dalam perundingan damai sehingga beliau harus turun dari jabatannya sebagai khalifah dan diganti oleh Muawiyah. Khalifah Ali bin Abi Thalib yang begitu tulus menginginkan adanya perdamaian di antara umat Islam yang melakukan perang saudara akhinya harus terjungkal. Kekhilafahan Islam yang semula berdasarkan pemilihan pada sosok sahabat terbaik berubah menjadi kekhilafahan berdasarkan keturunan. Itu adalah sejarah atau Tarikh Islam yang semestinya sudah diajarkan pada anak-anak sejak Madrasah Ibtidaiyah.

Baca juga:  SIMON DONALDSON DAN NEW ZEALAND YANG PALING ISLAMI

Kembali pada masalah bendera HTI.

Apakah umat Islam Indonesia masih belum sadar bahwa mereka sedang dikecoh oleh sebuah organisasi politik terlarang bernama HTI dengan sebuah bendera yang dinarasikannya sebagai ‘bendera Islam’, ‘bendera tauhid’, dan bahkan ‘bendera rasul’? Apakah mereka sedang menyorongkan kepala mereka untuk terkecoh kembali oleh siasat ala ‘Pemberontak Muawiyah’ yang jelas-jelas hanya menginginkan kekuasaan?

Apakah umat Islam Indonesia sudah lupa betapa taktik yang sama sudah diulangi oleh kelompok organisasi Islam internasional juga yang bernama ISIS yang sangat keji dengan menggunakan BENDERA YANG SAMA meski pun berbeda desain? Bendera HTI dan bendera ISIS itu pada hakikatnya SAMA kontennya, yaitu kalimat tauhid, dan hanya berbeda desain. Yang dibakar oleh orang Banser itu benderanya HTI dan ini sudah dikonfirmasi oleh Kapolda Jabar. Tapi beberapa umat Islam, tidak terkecuali beberapa ulama menggoreng isu ini menjadi “bendera tauhid dibakar”. Tujuannya jelas untuk mengecoh umat Islam sebagaimana para pemberontak Muawiyah mengecoh pasukan Ali bin Abi Thalib. Dulu ketika bendera ISIS dibakar ada juga upaya untuk menggoreng isu seperti ini oleh orang dan kelompok tertentu. Tapi berhubung kekejaman ISIS sangat di luar batas dan semua orang sudah tahu karena mendunia, maka gorengan “bendera tauhid dibakar” untuk membela ISIS jadi mlempem. ISIS terlalu jahat dan kejam untuk dibela meski mereka membawa-bawa bendera tauhid juga.

Bagi mereka yang ngotot bahwa bendera HTI itu pada hakikatnya adalah bendera Rasul sebaiknya lebih banyak membaca lagi. Ini kata Prof Nadirsyah Hosen, PhD. “Secara umum hadits-hadits yang menjelaskan warna bendera Rasul dan isi tulisannya itu tidak berkualitas shahih. Riwayatnya pun berbeda-beda: ada yang bilang hitam saja, ada yang bilang putih saja, ada riwayat yang bilang hitam dan putih, malah ada yang bilang merah dan juga kuning. Riwayat lain bendera itu gak ada tulisan apa-apa. Jadi gak ada tulisan tauhidnya, cuma kosong saja. Riwayat lain bilang ada tulisan tauhidnya. Riwayat seputar ini banyak sekali, dan para ulama sudah memberikan penilaian. Secara umum tidak berkualitas sahih. Hadits riwayat Thabrani dan Abu Syeikh yang bilang bendera Rasul hitam dan panjinya putih itu dhaif. Mengapa demikian? Riwayat Thabrani ini dhaif karena ada rawi yang dianggap pembohong yaitu Ahmad bin Risydin. Bahkan kata Imam Dzahabi, dia pemalsu hadits. Riwayat Abu Syeikh dari Abu Hurairah itu dhaif karena kata Imam Bukhari rawi yang namanya Muhammad bin Abi Humaid itu munkar.”

Baca juga:  ISLAM ITU SUPERIOR

Sama sekali tidak ada contoh yang otentik dan sahih bendera Rasul itu seperti apa. Itu rekaan alias imajinasi orang-orang ISIS dan HTI berdasarkan hadits-hadits yang tidak sahih. Dan kini kita umat Islam Indonesia dengan mudahnya dikecoh oleh mereka.

Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) adalah organisasi gerakan separatis yang secara tegas telah dilarang oleh pemerintah. Merekalah yang selalu membawa-bawa bendera yang diakuinya sebagai bendera Rasulullah atau bendera umat Islam tersebut untuk mengecoh umat Islam Indonesia yang tidak pernah belajar dari sejarahnya sendiri. Untuk itu Hadratus Syeikh KH. Hasyim Asy’ari dalam kitab Tanbihat al-Wajibat menjelaskan:

اَنَّ اسْتِعْمَالَ مَا وُضِعَ لِلتَّعْظِيْمِ فِيْ غَيْرِ مَحَلِّ التَّعْظِيْمِ حَرَامٌ

“Sesungguhnya menggunakan sesuatu yang diciptakan untuk diagungkan, untuk difungsikan pada hal yg tidak diagungkan adalah hal yang haram“.

Jadi berdasarkan penjelasan di atas, mengalihfungsikan kalimat tauhid untuk kepentingan organisasi yang terlarang adalah bentuk perbuatan yang secara tegas diharamkan oleh syariat. Perbuatan ini dipandang menghina terhadap kalimat tauhid itu sendiri. Bendera yang bertuliskan kalimat tauhid pada konteks ini hakikatnya bukan merupakan lambang yang mewakili umat islam secara keseluruhan, bahkan merupakan lambang yang dijadikan pemicu berbagai perpecahan bangsa, dan telah difungsikan sebagai lambang golongan tertentu yang telah dilarang oleh pemerintah.

Bagaimana sikap Rasulullah jika ada upaya penggunaan simbol dan bahkan tempat suci sebagai tempat untuk memecah belah umat? Rasulullah tidak akan segan-segan menghancurkannya demi menyelamatkan umat Islam dari perpecahan. Peristiwa ini bisa dilihat dari penghancuran Masjid Dhirar yang dibakar oleh Rasulullah saw. setelah beliau tahu bahwa ternyata masjid tersebut dibuat oleh kaum yang berupaya memecah belah umat Islam.

Dengan melihat apa yang telah dilakukan oleh Rasulullah sendiri maka kita bisa simpulkan bahwa hukum membakar bendera yang berisi kalimat tauhid yang digunakan untuk kepentingan politik memecah belah umat adalah hal yang diperbolehkan, bahkan merupakan cara yang paling utama bila hal tersebut lebih efektif untuk menghentikan provokasi dari gerakan terlarang di negeri ini.

Baca juga:  TEACH LIKE FINLAND

Wallahu a’lam bisshowab.

Surabaya, 24 Oktober 2018

Salam

Satria Dharma
https://satriadharma.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *