Selasa, 25 Februari 2020
Just another WordPress site

Yubi dan YufiSore itu saya pulang agak awal dari biasanya karena capek dengan padatnya agenda hari itu. Begitu pintu rumah saya buka saya langsung disambut oleh musik yang hingar-bingar yang berasal dari kamar saya. Hanya di kamar saya ada perangkat audio visual dan televisi. Dengan agak keheranan saya membuka pintu kamar dan melihat Yufi, anak kedua saya yang baru berumur 7 tahun, bersama kakaknya Yubi yang baru berumur 11 tahun berbaring di atas kasur sambil asyik mendengarkan musik yang menjerit-jerit tersebut.

“Siapa yang nyetel lagu ini?” tanya saya ditengah musik yang berdentam-dentam dan menggeram-geram tersebut

“Aku dong!” jawab Yubi tanpa menoleh.

“Musik apa ini, kok kayak musik pemanggil arwah?!” tanyaku lebih lanjut.

“ Ah, bapak ini. Ini Linkin” Park, Pak!” jawab Yufi, sambil menggoyang-goyangkan tubuhnya yang tambun tersebut seolah-olah ia benar-benar menikmati musik yang ‘mengerikan’ tersebut.

“Linkin’ Park? Oh ini rupanya musik Linkin’ Park yang menghebohkan tersebut.” kata saya dalam hati. Meski tidak pernah mendengarkan musiknya tapi saya sering membaca sekilas tentang group band yang menjadi idola remaja-remaja di seluruh dunia itu. Bahkan karena penasaran membaca betapa banyaknya penghargaan yang pernah mereka peroleh saya pernah terpikir untuk membeli kasetnya dan mendengarnya secara khusus. Tapi niat itu tidak pernah kesampaian karena tentu saja saya tidak punya waktu untuk hal-hal eksperimental semacam itu.

Tapi kini musik itu tiba-tiba ada di kamar saya dan dinikmati oleh anak saya yang baru berumur 7 tahun.! Saya sungguh tidak pernah menduganya. Tidak pernah saya bayangkan bahwa musik ‘pembangkit zombie’ ini akan bisa dinikmati oleh anak-anak saya yang bersekolah di SDIT Istiqamah dan tidak bersentuhan dengan dunia hingar-bingar samasekali.

Rupanya kaset tersebut mereka pinjam dari sepupunya yang memang sudah remaja kelas 1 SMP dan mereka nikmati bersama. Mereka sering datang ke rumah kakak sepupunya tersebut dan mengenal Linkin’ Park disitu dan ikut menikmati musiknya.

Tapi saya tetap tidak mengerti bagaimana mungkin musik yang hingar bingar, berdentam-dentam, menjerit-jerit, memekik-mekik, mencicit-cicit tersebut bisa dinikmati oleh anak berumur 7 tahun. “They must be pretending to enjoy the music”, pikir saya.

“Apa bagusnya sih musik ‘pembangkit zombie’ ini?” tanya saya pingin tahu.

“Ah, Bapak ini mengolok terus. Ini musiknya asyik, Pak!” jawab Yufi.

Ya, sudahlah! Tak mungkin saya meminta anak saya tersebut untuk membuat komentar musik macam Agus Dermawan menjelaskan keindahan sebuah lukisan tentunya. Asyik ya asyik! Titik.

Pertanyaan itu masih terus menggantung di benak saya ketika pagi ini saya harus menghadiri pembukaan pelatihan Quantum Teaching oleh Ir Hernowo dari Mizan Learning Center yang diselenggarakan oleh sekolah anak saya dimana saya menjabat sebagai wakil ketua Komite Sekolahnya.

Pak Hernowo menjelaskan betapa ia berusaha menggunakan berbagai media untuk memotivasi murid-muridnya agar dapat belajar dengan cara yang menyenangkan, termasuk mendengarkan dan mengupas lirik lagunya Linkin’ Park! Ya, Linkin’ Park!

Dengan sangat menarik Pak Hernowo menjelaskan kelebihan-kelebihan Linkin’ Park dibandingkan grup musik lainnya seperti fahamnya yang anti ‘drug’, lirik musiknya yang penuh makna, gaya hidup mereka yang selalu kreatif dan inovatif. Linkin’ Park adalah grup musik panutan bagi remaja-remaja masa kini di seluruh dunia dengan seabreg penghargaan!

Saya jadi malu sendiri setelahnya. Padahal sebelumnya saya sudah mengolok-olok musik mereka sebagai ‘musik pembangkit zombie’, ‘pemanggil arwah’, ‘pemekak telinga’, dll. Saya tidak menghargai apreasiasi anak saya terhadap grup musik hebat ini.

Diam-diam saya berjanji dalam hati untuk memberikan perhatian jika anak saya menyetel musik ‘pemanggil arwah’ ini lagi lain kali. Mudah-mudahan saya bisa mengapreasinya seperti anak-anak saya mengapresiasinya dan siapa tahu suatu hari saya akan mengoleksi satu atau dua album Linkin’ Park.

Balikpapan, 18 Februari 2005

Satria Dharma

Baca juga:  Branding

0 tanggapan untuk “”

  1. Modifikasi berkata:

    wahh lucu banget yah baca ceritanya, jadi senyum2 sendiri saya melihat tingkah laku anak-anak yang sudah mengerti jenis musik yang lagi ngetrend dikalangan remaja, tetapi disini saya juga sampaikan kita sebagai orang tua harus tetap mengawasi perkembangan anak terutama dalam memilih musik jangan sampai mereka salah langkah atao jangan kebawa arus yang sekedar ikut2an tapi gak jelas arah dan tujuannya

    salam kenal dan terima kasih

  2. satriadharma berkata:

    Terima kasih atas tanggapannya. Sekarang mereka sudah lebih dewasa dan musik pilihan mereka juga sudah lebih bervariasi tentunya. Kami sering berebut memasukkan CD atau MP3 di audio mobil ketika kami mengantarkan atau menjemput mereka pulang. Tapi musik yang memekakkan telinga tetap menjadi favorit mereka. Herannya mereka bisa mengikuti lirik lagu bahasa Inggris yang saya sendiri tidak mampu mengikutinya. Padahal saya guru bahasa Inggris lho dulunya! Mungkin ini ‘berkah’ dari mencintai musik berbahasa Inggris yang gedubrakan tersebut. 🙂
    Salam
    Satria

  3. candra berkata:

    kalo jenis musiknya emang hingar bingar gitu…
    tapi asyik juga kok. LP bs dibilang band pendobrak dgn jenis musikny yg cenderung campur2. liriknya lebih oke dr pd yg lain, gak melulu soal cinta…apalagi albumnya yg paling baru, video clipnya juga menunjukkan klo mereka peduli dgn dunia yg makin menggila. Makanya bnyk yg suka.
    saya sndiri sdg bikin penelitian tentang lirik&videoclip-nya yg baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *