Sabtu, 09 Agustus 2020
Just another WordPress site
MANFAAT BELAJAR

Ketika mengajar di Bontang International School saya pernah didatangi oleh seorang siswa saya yang berasal dari Australia dan mengatakan bahwa ia tidak ingin ikut pelajaran saya, Bahasa Indonesia. Sekedar informasi, pelajaran Indonesian Studies adalah mata pelajaran wajib di semua sekolah internasional di Indonesia. Itu sebabnya maka sekolah ini butuh tenaga Indonesian teacher seperti saya. Mata pelajaran Bahasa Indonesia wajib dipelajari oleh semua siswa asing di semua tingkatan. Si siswa ini seingat saya masih SD sekitar kelas 5 atau 6 waktu menyampaikan keberatannya untuk belajar bahasa Indonesia.

Ketika saya tanyakan mengapa ia tidak ingin lagi belajar Bahasa Indonesia ia menjawab bahwa ia dan keluarganya tidak akan tinggal lama di Indonesia. Jadi menurutnya belajar Bahasa Indonesia tidak akan banyak gunanya baginya. Toh ia dan keluarganya akan segera meninggalkan Indonesia dan kembali ke negaranya. Orang-orang asing yang bekerja di PT Badak NGL Co memang tidak pernah lama bekerja di perusahaan ini.

Terus terang saya sangat terkesan dengan anak ini. Meski masih anak-anak tapi ia sudah berpikir tentang manfaat belajar bagi dirinya dan sudah berani memutuskan apa yang bermanfaat dan apa yang tidak bermanfaat baginya. Anak ini juga sudah berani menyampaikan pendapatnya pada gurunya secara terbuka dan berterus terang tanpa merasa kuatir diintimidasi. Saya belum pernah mendengar hal seperti ini dari siswa saya yang lain. Anak ini benar-benar ‘satu di antara seribu’.

Apa reaksi saya? Tentu saja saya harus menghargai pendapat si anak ini.

“I think you’re right. If something is not useful for you then you do not need to learn it.” Kalau menurutnya sesuatu itu tidak perlu untuk dipelajari maka untuk apa ia harus berpayah-payah untuk mempelajarinya? “But I think you need to consult this to your parents. Have you talked to your parents about it?” sambung saya. Bagaimana pun ia harus mendiskusikan keputusannya ini pada orang tuanya. Dan seperti dugaan saya si anak tidak diijinkan untuk tidak belajar Bahasa Indonesia oleh orang tuanya. Ia harus tetap belajar Bahasa Indonesia. “All knowledge about Indonesia will be important for you in the future.” kata ibunya. Si Ibu bicara tentang manfaat belajar bagi masa depan anaknya. Saya juga sepakat dengan si Ibu bahwa apa yang anaknya pelajari tentang budaya dan bahasa Indonesia akan membentuk kepribadian dan mentalitas si anak pada akhirnya. Ini mungkin akan seperti almarhum Steve Jobs yang mengaku bahwa pelajaran kaligrafilah yang sangat berkesan dan bahkan membentuk dirinya di masa depannya. Ia tidak pernah menduga sebelumnya bahwa pelajaran kaligrafi tersebutlah yang justru membentuk dirinya menuju sosok Steve Jobs yang kreatif tersebut.

Baca juga:  MELAMAR PEKERJAAN

Jadi mana yang benar…?! Apakah seorang anak sebaiknya diberi kebebasan untuk memilih apa yang hendak ia pelajari atau anak harus menelan saja semua menu yang dihidangkan oleh sekolah meski sebenarnya ada menu-menu yang tidak perlu atau bahkan berpotensi menghancurkan semangat belajar anak?

Surabaya, 7 Maret 2016

Salam

Satria Dharma
https://satriadharma.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *